Monday, June 8, 2009

Pengalaman

Mula mula hari sudah pun mendung. Mungkin dah boleh sense apa yang bakal berlaku wallahua'alam. Mak cik aku pun mengaku sudah tak sedap hati katanya, nenek aku pula malam itu bermimpi ada orang menghulurkan sebuah dulang berisi tanah dan benda-benda buruk kepadanya. Aku pun mimpi... oh ehem ehem aku mimpi, tak payah cerita la.

Bangun sahaja daripada tidur, aku sudah bersiap sedia. Hari ini ialah hari istimewa, tak bukan nak menikah. Hari ini sepatutnya aku masuk MSU. Malangnya, tergendala lalu aku merancang untuk mengambil kelas memandu. Malangnya, kelihatan seperti rancangan itu pun akan tergendala. Aku pun terus mendail mak cik MSU dan mak cik driving untuk meminta excuse nak balik kampung.

Memandangkan buat julung kalinya aku menghadiri sebuah pengebumian, banyak yang aku telah pelajari. Segala-galanya yang aku saksikan begitu asing di mataku. Sebelum ini, belum pernah lagi orang yang rapat dengan aku meninggal.

Setibanya aku di rumah moyang, aku masih belum rasa apa-apa. Mayat moyang yang terbujur baring aku anggapkan sedang tidur di kotak mindaku. Satu demi satu upacara di jalankan. Baca Yasin, mandikan mayat dan sebagainya. Akhirnya, sewaktu arwah moyang dikapankan barulah aku tersentap, menyedari pemergian moyang ke alam barzakh.

Sewaktu itu mata aku sudah berair lalu dalam beberapa saat seterusnya, terus bercucur air mataku meleleh. Nasib baik sewaktu itu aku ditemani oleh Umar. Walaupun dia masih kecil dan tidak faham apa-apa, sekurang-kurangnya aku boleh lap hingus dekat baju dia.

Sebelum mayat moyang di usung ke surau, sekali lagi bagaikan pili bomba mengalir dari mata aku apabila kena cium moyang. Aku tak expect kena cium dia. Bukan apa, bila lagi sayang lagi susah nak lepas. Sebab tu aku tak suka untuk terlalu sayang kepada siapa-siapa pun. Menjadi aku yang takut kepada perasaan sendiri, ciuman terakhir aku buat moyang hanya berakhir selepas 3 saat.

Walaupun aku tidaklah begitu rapat dengan moyang, tetapi menjadi salah satu cicit yang tertua, berbanding dengan cicit-cicit lain aku dikira lebih rapat dengan arwah. Tambahan lagi waktu kecil-kecil aku sangat manja dengan moyang. Waktu itu moyang masih sihat lah juga lagi dan boleh timang-timang aku. Aku pun masih belum gemuk dan boleh mengedik-gedik duduk atas riba moyang sambil moyang ceritakan pasal zaman komunis.

Moyang pandai bercerita. Macam-macam dia cerita pasal zaman dulu-dulu. Dia kata komunis tu benci betul dengan orang Cina. Anak Cina tu dia lambung lepas tu tembak, ke bunuh pakai pisau... aku tak berapa ingat. Tapi makin aku tua, makin tak manja. Moyang pun semakin sakit, dah tak boleh manja-manja dah.

Alhamdulillah, sampai ke tua pun moyang tak nyanyuk-nyanyuk. Moyang kini berusia... sebaya dengan Tun Dr. Mahathir. Sudah tiba masa nya pun.

Semoga kubur moyang disinari cahaya. Semoga moyang ditempatkan di tempat orang-orang yang beriman. Semoga moyang dikurniakan jannatul firdaus. Semoga kami semua sekeluarga akan di temukan kembali di syurga nanti.

InsyaAllah. Amin.

2 comments:

  1. tahu pun.aku pun terkejut aku menangis.hehe

    ReplyDelete

Komen dengan cermat, ingatlah orang yang tersayang